Migrasi Listrik dari Pascabayar ke Prabayar

Nyaw, Hello!

Kali ini gue mau sharing pengalaman gue ngurus migrasi listrik dari pascabayar ke prabayar.

Hari Selasa tanggal 22 September 2016, gue menghubungi call-center / contact center pln, (kode area – 123).

Sebenernya ada 3 cara kalo lo mau melakukan migrasi atau tambah daya atau sekedar cari info.

First, lo bisa dateng langsung ke kantor cabang pln terdekat dari rumah lo.

Second, lo bisa telfon ke nomer 123 yang tadi gue sebutin.

Third, lo cari info melalui website-nya PLN atau melalui social media mereka. Ada FacebookTwitter, E-mail ke pln123@pln.co.id.

Sebenernya kalo lo tipe males ngomong macem gue, cari info ke website atau social media-nya sih bakal jadi pilihan oke.

Tapi, kalo lo pengen info yang lebih akurat dan emang orangnya kepo, mending telfon langsung aja. Nanti ada pilihannya kok, lo mau cari info atau pengaduan atau lainnya, tinggal pilih aja.

Gue tidak menyarankan cara pertama ya hehe soalnya, daripada lo dateng langsung ke kantornya cuma buat nanya-nanya aja menurut gue di jaman sekarang ini udah kurang efisien guys. Sorry to say hehe

Oke, back to topic.

Setelah gue menelfon dan gue minta dilakukan migrasi tersebut, CS – Customer Service-nya ngedata dengan sangat detail. Jadi, gue yakin gak ada kesalahan unless kesalahan dari lo sendiri yang kurang tepat.

Gue akuin sih selama gue menghubungi call center itu pelayanannya memuaskan.

Lanjut.

Kebetulan gue ngurusin 2 rumah. Nah, ini dia. Dalam satu kali telepon hanya dapat melakukan satu kali transaksi.

Maksudnya, kan ada 2 rumah yang mau gue migrasi. Pas nelfon pertama kali dan diminta data-datanya, itu hanya untuk keperluan rumah A. Ketika gue mau mengurus migrasi rumah B, gue harus menelpon lagi setelah keperluan rumah A selesai di data. Gabisa gue langsung ngasih data-data untuk rumah B. Gitu guys.

Ohiya, terusnya lagi karena rumah yang gue urusin bukan rumah gue. Gue bikin surat kuasa. Bikin 2 surat kuasa, yang satu ditempel materai 6000 dan yang satunya gausah, itu untuk pegangan kita.

Oke, setelah selesai telfon, kita tunggu 5 hari kerja maksimal, petugas pln bakal dateng buat ganti meteran kita yang pascabayar jadi prabayar.

Gini nih penampakannya:

Image result for meteran pascabayar
Meteran Pascabayar
Image result for meteran pascabayar
Meteran Prabayar

Biasanya sih sebelum dateng mereka bakal konfirmasi dulu dengan nelfon ke nomer yang kita kasih ke call center.

Pas udah dateng, ya ada baiknya kita nemenin orang pln tersebut pas ganti meteran. Bukan suudzon, cuma nemenin aja kok. Syukur-syukur kita merhatiin dan ngerti oh gini toh cara masangnya. Gitu.

Setelah selesai pemasangan, kita harus tanda tangan SJBL (Surat Jual Beli Listrik) itu emang prosedurnya kok.

Setelah itu surat kuasa yang ada materainya dikasih ke petugasnya + fotokopi ktp yang diberi kuasa atau pemilik rumah cukup 1 lembar aja kok + 2 buah materai 6000.

Nah, pas udah selesai nanti kita bakal dapet lembar gitu bisa warna putih atau kuning yang ada nama dan ID Pelanggannya + sisa stand yang ditulis petugas. Sisa stand itu adalah pemakaian listrik pascabayar yang belum dibayar sampai terpasangnya meteran prabayar.

Pas udah selesai, ohiya kebetulan itu gue 2 hari setelah pembayaran nomer registrasi petugasnya dateng kan.

Jadi hari Jumat tanggal 23 September 2016, si petugas tersebut dateng. Karena ada 2 rumah, jadi 2 kali datang dalam 1 hari.

Karena besoknya itu Sabtu jadi gue gabisa ngurus. Hari Sabtu itu setau gue hanya loket pembayaran yang buka itupun dari jam 08.00 – 12.00 WIB.

Jadilah gue menunggu sampai hari Senin.

Hari Senin tiba jreng jreng jreng

Jam operasionalnya sih dari jam 07.30 – 16.00 WIB. Tapi karena gue nunggu ‘seseorang’ jadilah baru siang gue berangkat.

Tadinya gue ragu. Ohiya nih, sekedar info, gue nyari-nyari info di Google tentang jam operasional kantor pelayanan pln gak ada masa -_- akhirnya gue nanya di Twitter namun nihil.

Gak ada jawaban, twitter mereka isinya permohonan maaf tentang gangguan listrik mulu. Hhhh

Akhirnya setengah 1 gue jalan, dan nyampe kantor pln yang ditujukan (kebetulan kantornya di bulungan jadi cuma 10-15 menit aja kalo naik motor dari rumah gue) jam 1 kurang.

Sebelumnya gue udah pernah ngurus migrasi listrik sih cuma gue lupa, jadi gue dateng dulu tuh ke loket pembayaran. Ternyata udah buka (atau emang gak istirahat, entahlah) dan gue langsung menuju loket. Setelah dilihat kertas yang gue kasih, mbaknya bilang gue harus ke customer service dulu yang didepan karena bayarnya itu pake nomer registrasi.

Image result for gedung pln bulungan
Udah tau dong ya PLN mana ini (gambar: okezone.com)

Guys, gambar diatas adalah PLN Bulungan kalo kita lihat dari jalan raya. Nah, itu ada pintu, didalem situ tempat CS yang tadi si mbak di loket pembayaran bilang.

Okelah akhirnya gue kedepan, dan disitu sepi tapi ada satpam. Dan kata satpamnya istirahat sampai jam 1. Yaudah gue nunggu situ aja, duduk-duduk.

Sayangnya, sampe setengah 1, berkas gue baru diproses.

Tapi alhamdulillahnya gak perlu waktu lama, jam 1 udah kelar.

Kalau yang dulu, pertama kali gue migrasi listrik itu nunggu sampe hampir 3 jam. Gue gatau lamanya tuh ngapain.

Nah, karena bulan sebelumnya pas gue masih pake pascabayar gue sudah lunas, sisa stand yang tadi gue sebutkan itu di konversi menjadi bentuk stroom pulsa / kwh.

Nanti ada penjelasannya kok guys di kertas itu.

Jadi, gue gak perlu bayar sisa stand tersebut, malah gue dapet token buat nambah kwh listrik prabayar gue. Alhamdulillah dan gue gak perlu balik ke loket pembayaran.

Simple kan?

Advertisements

2 thoughts on “Migrasi Listrik dari Pascabayar ke Prabayar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s